ID EN
event_note 14-Mar-2018 14:10 | account_circle deby S | folder_open Industri Kopi | remove_red_eye 43

Hingga Februari, Ekspor Kopi Capai 22.000 Ton


Hingga Februari, Ekspor Kopi Capai 22.000 Ton

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tahun ini ekspor kopi diprediksi meningkat seiring dengan produksi yang semakin membaik. Namun, hingga Februari 2018 ekspor kopi baru sekitar 20.000 ton-22.000 ton.

"Ekspor kopi sampai saat ini masih lambat karena panen belum dimulai," ujar Moelyono Soesilo, Ketua Departemen Specialty & Industri BPP Asosiasi Eksportir Kopi Indonesia (AEKI) kepada Kontan.co.id, Selasa (13/3).

Moelyono memperkirakan ekspor kopi akan meningkat setelah lebaran atau sekitar Juli. Dia bilang, saat ini panen kopi tengah berlansung. Namun, puncak panen akan berlansung pada Juli-September.

Sampai saat ini, pasar ekspor Indonesia masih didominasi oleh Jepang, Jeman, Amerika Serikat, Italia, Malaysia, dan beberapa negara lain. 

Moelyono mengatakan, negara-negara tersebut adalah negara yang biasa membeli kopi Indonesia.

Sepanjang tahun ini, ekspor kopi diperkirakan akan mencapai 420.000 ton-450.000 ton. Angka ini naik sekitar 15%-18% dibanding tahun lalu.

Sementara itu, produksi kopi diperkirakan terus membaik. Tahun ini produksi kopi diperkirakan meningkat sekitar 10%-15% menjadi 690.000 ton-720.000 ton. Perbaikan produksi ini diakibatkan cuaca yang mendukung waktu pembungaan dan musim hujan yang tidak ekstrim.

( Sumber : http://industri.kontan.co.id/news/hingga-februari-ekspor-kopi-capai-22000-ton )